Dunia Sastera

Archive for Februari 6th, 2008

Surat Jemputan Maut Yang Terbiar Sudah
Posted on Wednesday, January 30 @ 23:55:35 MYT by greenboc
Fikir Sejenak Oleh annas

“Kamu yang bernama Pemimpin
suatu hari nanti akan dipersoalkan ?
pada suatu janji dan amanah
bertemankan warna-warna keliru
yang sudah lama hidup ketandusan
tertipu diatas nama pangkat dan kuasa gila
menangis berselindungkan air mata  dusta
sudah lupa pada segala
pada surat jemputan maut
yang sudah lama  menghampiri

kamu yang bernama rakyat
asyik bertepuk sambil menari
beriramakan alunan rentak sesat
ada yang pandai mengampu dusta
ada yang bijak berkata-kata buta
ada yang sudah lama dilenakan
diatas nama harta melata
hilang segala maruah
bermandikan kilauan mabuk kuasa
sudah hilang segala
hingga lupa
pada surat jemputan maut
yang sudah lama menghampiri
kamu dan kamu yang bergelar manusia
apa lagi yang kamu mahu
tak puas lagikah
atau
sudah lama terlena
dalam kemaruk-kemaruk sisa dunia
dalam barisan yang sudah semakin kucar
hilang rasa simpati hilang ukhuwah kasih
segalanya semakin kelam
teramat menyakitkan
hingga lupa
pada surat jemputan maut
yang sudah lama menghampiri
kamu
cuba sedarkan diri
pada perintah yang sudah lama dilupakan
pada larangan yang semakin dijajah
berani mendustakan segala amanah
hingga diri semakin derita
berpayungkan beban-beban dosa lara
hidup merempat pada cinta segala
yang sudah lama sarat
hingga lupa
saat-saat kematian sudah menghampiri
kamu
kembalilah
pada jalan-jalan kebenaran
sebelum
surat jemputan datang menghampiri
merobek segala maruah diri
sakit bukan kepalang
pedih yang tiada luka
teramat menyakitkan
tiada lagi teman disisi
apatah lagi pangkat dan kuasa
segalanya akan pergi
pasti

kamu
maut sudah menghampiri
sudah kita bersedia ?

Cantiknya seorang wanita itu sebagai GADIS

Bukan kerana merah kilauan lipstik

Pada bibir memekar senyuman kosmetik

Tetapi pada keperibadian terpelihara

Kelembutan kesopanan menghiasi jiwa

Cantiknya seorang wanita itu sebagai REMAJA

Tidak pada kulitnya mulus menggebu terdedah

Untuk menggoda pandangan nafsu mata

Tetapi pada kehidupan terjaga

Dari menjdai mangsa tohmahan dunia

Cantiknya seorang wanita itu sebagai HAWA

Tidak kerana bijak meruntun iman kaum Adam

Sehingga turunkan insan ke dunia

Tetapi menjdi pembakar semangat perwira

Menjadi tunjang perjuangan syuhada

Cantiknya seorang wanita itu sebagai ANAK

Tidak menjerat diri pada lembah kedurhakaan

Mengalir mutiara di kelopak mata

Tetapi menjadi penyelamat ibu bapa

Pada hari kebangkitan bermula

Cantiknya seorang wanita itu sebagai ISTERI

Bukan kerana peneraju kerjaya dalam rumahtangga

Tetapi sentiasa bersama

Menempuh badai disisi suami tercinta

Cantiknya seorang wanita itu sebagai MENANTU

Bukan kerana kemewahan dimata

Tetapi bijak dalam menjauhi persengkolan ipar lamai

Menjadi penghibur hati permata kehidupan

Cantiknya seorang wanita itu sebagai IBU

Bukan terletak pada kebangkitan anak

Dalam setiap pertelingkahan

Tetapi dibawah lembayung kejayaan

Membuai anak dikala suami menjalin impian

Cantiknya seorang wanita itu sebagai MERTUA

Tidak kerana berjaya meruntuh istana

Tetapi jalinan kasih sayang

Tulus hati mengagih kasih setara pada semua

Cantiknya seorang wanita itu sebagai NENEK

Bukan memberi harta dunia

Sehingga generasi lupa

Tetapi menjadi pada pendita

Menjaring teladan para anbia pada anak bangsa

Cantiknya seorang wanita itu sebagai WARGANEGARA
Bukan kerana menyandang puncak dunia

Tetapi bijak menangkis rintangan

Peka membela nasib dan maruah negara

Menjadi tulang belakang keteguhan semua

Cantiknya seorang wanita itu sebagai WARGA TUA

Bukan kerana jernihnya mutiara

Mengalir deras di kelopak mata

Tetapi senantiasa mengumpul cahaya

Menghitung hari dengan selembar nasihat

Cantiknya wanita itu sebagai INTELEKTUALIS

Bukan kerana menjadi sebutan

Sehingga menjulang keegoaan

Tetapi dalam mencari ilmuan

Menyala obor mewangi setanggi profesionalis

Cantiknya wanita itu sebagai MUSLIMAH

Bukan kerana keindahan paras rupa

Sehingga menjadi ingauan mata

Tetapi berpegang Akidah Solehah

Disebalik tirai jiwa

Mengandam rindu kekasih pasrah di atas sejadah

Mengharap keredhaan kehidupan awana

kiriman: “Mee mee”

Kemana hilang sajak-sajak rindu
Yang selalu kau kirimkan setiap waktu
tak henti-henti ditanya diri
menujumu atau menemu kesunyian kembali

aku kabarkan angin tentang sesuatu rasa di kalbu
Sepi ini meniup awan bercerita tentang aku dan kamu
ketika waktu kita bertemu dalam diam dunia yang semu
Kita tak saling marayu, hanya sebuah senyum kala itu

Seperti Cinta pertama yang ada
Kita saling bercerita bersama
Berbagi kisah dan mimpi berdua
Tentang ingin dan asa semua

Kupejamkan mataku
Kurasakan jiwaku melayang meninggalkan ragaku
kembali kuingin kugapai ke dalam ruang rindu bersamamu
Bersama Rindu yang selalu kutitipkan dalam hatimu


Best Regard
Erwin Arianto,SE
¤¨¤ë¥¦¥£¥ó¡¡¥¢¥ê¥¢¥ó¤È
———— ——— ——— ——-

berbianar cahya diufuk kegelapan
memecar semu dimasa semua hitam legam
    biarkan ia terpancar
    memudarkan kepekatan
    berbaur dengan berkas – berkas warna
bersatulah engkau dengan mereka
agar kau temukan keindahan
created by : Danial Abdulgani (Al – afgani)

‘Kita adalah kejadian yg sempurna tetapi apa yg kita lakukan selalunya tidak sempurna.’

Pandangan mata selalu menipu,
Pandangan akal selalu tersalah,
Pandangan nafsu selalu melulu,
Dan pandangan hatilah yg hakiki,
kalau hati itu bersih..

Lahir satu tarikh tidak dapat dipinta,
Mati satu tarikh tidak dapat ditunda…

Bila mata bertemu mata akan mula rasa kasih.
Bila hati bertemu hati akan mula rasa sayang.
Tapi….bila dahi bertemu sejadah akan terasa kebesaran Allah S.W.T

Menuntut ilmu adalah taqwa,
Menyampaikan ilmu adalah ibadah,
Mengulang2 ilmu adalah zikir,
Mencari ilmu adalah jihad,
(Al-Ghazali)

“Setiap kesulitan itu akan bertambah apabila dihitung-hitung tetapi akan hilang apabila kita tidak menghiraukannya lagi…”

Kalau kita berada di alam tabii yg indah, kita tidak terasa keindahannya, bukan ertinya alam ini tidak indah, tapi jiwa kitalah yg tidak indah..

Sesungguhnya mati jasad kerana roh,
Mati roh kerana tiada ilmu,
Mati ilmu kerana tiada amal
Dan mati amal kerana tiada istiqomah.

Kesedihan itu lumrah. Mengingatinya kembali mungkin tidak akan mampu menyembunyikan luka hidup tetap menilainya semula dengan mata hati berbeza mungkin mampu membuat diri meneruskan hidup dengan tabah.

Ilmu adalah teras kepada ajaran ISLAM, tanpa ilmu manusia akan terseleweng mengikut kehendak akal dan hawa nafsu sehingga akhirnya agama dijadikan mainan.

Agama menjadi sendi.
Pengaruh menjadi penjaganya.
Kalau tidak bersendi runtuhlah hidup
Dan kalau tidak berpenjaganya, binasalah hayat.
Kerana org yang terhormat itu,..
Kehormatannya itulah yang melarangnya berbuat jahat.

Inginkan mutiara selamilah lautan,
Inginkan bahagia tempuhilah penderitaan,
Inginkan kejayaan relailah pengorbanan.

.
Ketahuilah bahawa setiap kepahitan itu sebenarnya terkandung seribu kemanisan…
…..

“People wil forget what you said, people will forget you did, but people will never forget how you made them feel…”

Live needs sacrifice,
Sacrifice needs fight,
Fight needs courage,
Courage needs confidence,
Confidence determine success,
Success lead us to happiness…

Hidup memerlukan pengorbanan,
Pengorbanan memerlukan perjuangan,
Perjuangan memerlukan kekuatan,
Kekuatan memerlukan keyakinan,
Keyakinan menentukan kejayaan,
Kejayaan membawa kebahagiaan.
..

Hidup tanpa cita-cita adalah mati
Cita-cita tanpa usaha adalah mimpi

Ilmu penyuluh hati yg bersih,
Pengorbanan memerlukan usaha yg gigih,
Natijahnya kejayaan bakal diraih,
Kutuman senyuman akan tersurih,
Berkat doa kepada yang Maha Pengasih…

Diam merupakan sebuah keputusan hukum
Sebaik baik perkataan adalah yang sedikit
Namun dapat menjadi petunjuk
Keselamatan seseorang terletak pada penjagaan lisannya
Siapa yang manis lisannya pasti akan ramai kawannya

Yang lahir dari hati adalah keikhlasan
Yang datang dari akal adalah kewarasan
Bersatulah hati dan akal
Melawan nafsu yang bakal memusnahkan

Harta yang paling indah adalah sabar
Teman yang paling akrab adalah amal
Pengawal yang paling waspada adalah diam
Bahasa yang paling manis adalah senyum
Dan ibadah yang paling indah adalah kyusuk

Malu daripada lelaki adalah baik
Tetapi daripada perempuan lebih baik
Adil bagi setiap orang adalah baik
Tetapi daripada pemerintah lebih baik
Taubat daripada orang tua adalah baik
Tetapi daripada pemuda lebih baik
Dermawan daripada orang kaya adalah baik
Tetapi daripada orang miskin lagi baik

” Tunjangkan resah mu di dada solat, himpunkan peritmu di genggaman doa, tutupi kekecewaan dgn taqwa, dan nilailah kesucian dirimu melalui keikhlasan hati”.

Hidupkan Rasa Bertuhan… Suburkan Rasa Kehambaan…

by,
Myelina san..

Anak

Posted on: Februari 6, 2008

From “The Prophet” Kahlil Gibran, Lebanese Poet

ANAK

DAN seorang perempuan yang menggendong bayi dalam dekapan dadanya
berkata, Bicaralah pada kami perihal Anak.

Dan dia berkata: Anakmu bukanlah anakmu.
Mereka putra-putri kehidupan yang rindu akan dirinya sendiri.
Mereka datang melalui engkau tapi bukan dari engkau,
Dan walau mereka ada bersamamu tapi mereka bukan kepunyaanmu.

Kau dapat memberi mereka cinta-kasihmu tapi tidak pikiranmu,
Sebab mereka memiliki pikirannya sendiri.
Kaubisa merumahkan tubuhnya tapi tidak jiwanya,
Sebab jiwa mereka bermukim di rumah masa depan, yang tiada dapat
kausambangi, bahkan tidak dalam impian-impianmu.

Kauboleh berusaha menjadi seumpama mereka, tapi jangan berusaha
membuat mereka seperti dirimu.
Sebab kehidupan tiada surut ke belakang, pun tiada tinggal bersama
hari kemarin.
Engkaulah busur dan anak-anakmulah anak panah yang meluncur.

Sang Pemanah membidik tanda sasaran di atas jalan nan tiada
terhingga, dan Dia menekukkan engkau dengan kekuasaan-Nya agar anak
panah-Nya dapat melesat cepat dan jauh.

Meliuklah dengan riang di tangan Sang Pemanah.

Sebab sebagaimana Dia mengasihi anak panah yang melesat, demikian
pula Dia mengasihi busur nan mantap.

CINTA

LALU berkatalah Almitra, Bicaralah pada kami perihal Cinta.

Ditengadahkan kepalanya dan memandang pada orang-orang itu, dan
keheningan menguasai mereka. Dan dengan suara lantang dia berkata:

Pabila cinta memberi isyarat kepadamu, ikutilah dia,
Walau jalannya sukar dan curam.
Dan pabila sayapnva memelukmu menyerahlah kepadanya.
Walau pedang tersembunyi di antara ujung-ujung sayapnya bisa
melukaimu.
Dan kalau dia bicara padamu percayalah padanya.
Walau suaranya bisa membuyarkan mimpi-mimpimu bagai angin utara
mengobrak-abrik taman.
Karena sebagaimana cinta memahkotai engkau, demikian pula dia kan
menyalibmu. Sebagaimana dia ada untuk pertumbuhanmu, demikian pula
dia ada untuk pemanakasanmu.

Sebagaimana dia mendaki kepuncakmu dan membelai mesra ranting-
rantingmu nan paling lembut yang bergetar dalam cahaya matahari.
Demikian pula dia akan menghunjam ke akarmu dan mengguncang-
guncangnya di dalam cengkeraman mereka kepada kami.
Laksana ikatan-ikatan dia menghimpun engkau pada dirinya sendiri.

Dia menebah engkau hingga engkau telanjang.
Dia mengetam engkau demi membebaskan engkau dari kulit arimu.
Dia menggosok-gosokkan engkau sampai putih bersih.
Dia merembas engkau hingga kau menjadi liar;
Dan kemudian dia mengangkat engkau ke api sucinya. sehingga engkau
bisa menjadi roti suci untuk pesta kudus Tuhan.

Semua ini akan ditunaikan padamu oleh Sang Cinta, supaya bisa
kaupahami rahasia hatimu, dan di dalam pemahaman dia menjadi sekeping
hati Kehidupan.

Namun pabila dalam ketakutanmu kau hanya akan mencari kedamaian dan
kenikmatan cinta.

Maka lebih baiklah bagimu kalau kaututupi ketelanjanganmu dan
menyingkir dari lantai-penebah cinta.

Memasuki dunia tanpa musim tempat kaudapat tertawa, tapi tak seluruh
gelak tawamu, dan menangis, tapi tak sehabis semua airmatamu.

Cinta tak memberikan apa-apa kecuali dirinya sendiri dan tiada
mengambil apa pun kecuali dari dirinya sendiri.
Cinta tiada memiliki, pun tiada ingin dimiliki;
Karena cinta telah cukup bagi cinta.

Pabila kau mencintai kau takkan berkata, “Tuhan ada di dalam hatiku,”
tapi sebaliknya, “Aku berada di dalam hati Tuhan.”

Dan jangan mengira kaudapat mengarahkan jalannya Cinta, sebab cinta,
pabila dia menilaimu memang pantas, mengarahkan jalanmu.

Cinta tak menginginkan yang lain kecuali memenuhi dirinya. Namun
pabila kau mencintai dan terpaksa memiliki berbagai keinginan,
biarlah ini menjadi aneka keinginanmu: Meluluhkan diri dan mengalir
bagaikan kali, yang menyanyikan melodinya bagai sang malam.

Mengenali penderitaan dari kelembutan yang begitu jauh.
Merasa dilukai akibat pemahamanmu sendiri tenung cinta;
Dan meneteskan darah dengan ikhlas dan gembira.
Terjaga di kala fajar dengan hati seringan awan dan mensyukuri hari
haru penuh cahaya kasih;

Istirah di kala siang dan merenungkan kegembiraan cinta yang meluap-
luap;

Kembali ke rumah di kala senja dengan rasa syukur;

Dan lalu tertidur dengan doa bagi kekasih di dalam hatimu dan sebuah
gita puji pada bibirmu.

by:  Kahlil Gibran

Kemarin berlalu seperti angin melintasi lembah savana Afrika
Semilir meniup daun-daun pohon-pohon yang jarang
Lembut menyibak ilalang sambil melayangkan bunganya
Menaburkan benih harapan agar tumbuh di musim hujan mendatang
Kehadirannya bagai airmata yang menenangkan jiwa yang resah
Bagai kesejukan embun yang menetes di pagi hari
Seperti harum pinus dan suara sungai yang damai
Seindah alam dan janji Tuhan kepada pecinta-Nya
Kehadirannya mengobati luka hatiku yang lama meradang
Menghilangkan pertanyaan-pertanyaan yang menyita tidurku
Mengisi kehampaan ruang batin yang dikosongkan kesendirian
Mewarnai kelabu dinding kehidupanku
Aku sesalkan datangnya pagi ini
Saat kurindukan kedamaian senyumannya
Kesyahduan tatapannya
Kelembutan tuturnya menyentuh lubuk hatiku
Namun aku paksakan untuk bangun dan pergi dalam hening sesaat
Yang hilang ketika kulihat sesosok pemuda ditikungan perjalananku
Wajahnya tegang dengan mata yang lelah seolah menatap prahara menjelangnya
Dengan bibir mengatup erat seolah menahan pedih luka tersaput air
Kusapa dia dan kutanya kabarnya
Airmatanya menetes seketika tuturnya padaku
Pagi ini dia kehilangan seseorang yang sangat dicintainya
Bersama dengan yang dia harapkan akan menjadi bunga di taman hatinya
Seorang gadis yang dia puja dan sayangi sepanjang hidupnya
Yang menghibur di kala sakitnya dan menemani di kala senangnya
Yang menghangatkan malamnya dengan cinta
Dan mendinginkan siangnya dengan kasih sayang
Hari ini semestinya hari yang bahagia buat mereka
Sembilan bulan menanti penuh harap
Selama itu pula mereka rasakan kebahagiaan dalam menjelang kebahagiaan
Akan hadirnya buah cinta mereka ke dunia
Namun kehendak Yang Maha Kuasa menentukan yang tidak disangkanya
Sehingga dia kini menanggung derita kesendirian
Derita kehilangan dalam semesta pertanyaan
Akan letak keadilan yang tidak dia temukan
Aku tidak dapat berkata lain padanya
Kecuali bahwa Allah Maha Kasih kepada seluruh makhluk-Nya
Allah telah menambahkan dua penghuni surga dengan keadilan-Nya
Dan dia harus berusaha untuk menambah satu lagi penghuninya
Aku tersadar
Betapa rapuhnya kebahagiaan yang dihadirkan cinta
Ketika yang kita cintai tidak abadi
Ketika yang kita cintai bukanlah milik kita sendiri
Ya Allah
Bahkan diriku bukanlah milikku sendiri
Hanya Engkau Khaliq yang Hayyul Qayyuum
Maka hindarkanlah aku mencinta melebihi cintaku pada-Mu
Karena tiada yang abadi melainkan Engkau
Engkau telah menciptakan aku dan aku hanyalah abdi-Mu
Aku berjanji setia kepada-Mu dengan segenap kuasaku
Lindungilah aku dari akibat buruk perbuatanku
Aku kembalikan pada-Mu seluruh kebahagiaan dari-Mu
Dan aku kembali kepada-Mu dengan segenap dosaku
Maka ampunilah aku Tuhanku
Karena tiada yang berhak mengampuni selain Engkau
Sesaat kulihat kekasihku di ujung jalan itu
Tersenyum dalam kesejukan keabadian
Lalu menghilang bagai kabut disinar mentari
Yang membawaku kembali ke dalam kekinianku
Kasihku
Kunantikan cintamu dalam keabadian..
..di sisi-Nya
Soerabaia, November 22nd, 1999

Ex animo,
Anofan Shoidal Nur

assalamualaikum

tangan ku hulur
mengharap ruang sekecil-kecilnya
biar lusuh mahupun kontang
asalkan cukup mengisi
mayang yang berseni
dan ukiran yang raih seri

~ asz_oney ~


Tajuk-tajuk Sastera

Alhaddad's Blog Stats

  • 25,764 kali dilawati

Alhaddad’s arkid

Alhaddad’s kalendar

Februari 2008
I S R K J S A
 123
45678910
11121314151617
18192021222324
2526272829  

Pengumuman Alhadaddad’s

Kebanyakan artikel di dalam blog ini adalah dari sumber-sumber lain. bukan sepenuhnya karya asli penulis. Harap maklum.

Top Clicks

  • Tiada

Flickr Photos