Dunia Sastera

Archive for Februari 12th, 2008

Demi lautan yang meninggikan cahaya di kaki langit
Kita hanya  membaca kenangan sebagai buih, terlanjur
pahit
Masa depan adalah lingkaran luka yang terus membelit
Ada atau tidaknya harapan seolah berada di celah
sempit

Kemana lagi melanjutkan nasib dari janji setitis Adam
Tanpa senyuman cahaya pelangi menjadi buram
Sisa pelayaran hanya kepasrahan menuju karam 
Ada atau tidaknya harapan sama gelapnya seperti malam

Demi lautan yang memiringkan cahaya di kaki langit
Kita telah melepas janji kepada laut yang kian sangit

		Banda Aceh, 12 Februari 2008

Dino Umahuk: Metafora Birahi Laut
www.birahilaut.multiply.com

Wajah mu kerap ku mimpi
Wajah mu sering ku puja
Buatku terasa sepi
Kala ku bukakan mataKau masih belum pun ku punya
Rinduku masih kau tak peka

Cintamu kerap ku mimpi
Cintamu sering ku damba
Buatku terasa sedih
kala ku bukakan mata

Kau masih belum pun ku dakap
Rinduku masih kau tak singkap

Bila nak saksi
Kau datang terkulai
Bila nak saksi
Kau datang membelai
Bila nak saksi
Cintaku sampai

Dirimu kerap ku mimpi
Dirimu sering ku khayal
Aku angan-angankan
Kau dapat bersama

Nyatakan cinta yang terpendam
Membina istana tersergam

Bila nak saksi
Kau datang terkulai
Bila nak saksi
Kau datang membelai
Bila nak saksi
Cintaku sampai

Kau masih belum pun ku punya
Rinduku masih kau tak peka

Bila nak saksi
Kau datang terkulai
Bila nak saksi
Kau datang membelai
Bila nak saksi
Cintaku sampai
Bila nak saksi
Cintamu kugapai

Dirimu kerap ku mimpi
Dirimu sering ku khayal
Aku angan-angankan

Spider

Ku kejar matahari yang cair dilaut
ku ambil emas, perak dan kendangnya
untuk kulakarkan garis alam raya

yang kukumpul ialah mahacipta
embun cahaya di pantai lahar
batu hitam empedu bumi di timur matahari
gelombang yang digulung daun karang
terik samar sisa petang
alir cerah yang tercurah ke pasir

dalam mangkuk diriku
kucampurkannya kembali
sebagai suasana wujud

karya mat salleh

tangisan  suara anak kecil
mendayu dayu di tengah hiruk pikuk kota
lapar kah dia, takut kah dia, atau apa?
ramai mata memerhati, seimbas, seketika cuma,

di hujung sudut sana
ada garis kedut tua sedang duduk
hanya cebisan kain lusuh menutupinya
ramai mata memerhati, seimbas, seketika cuma.

di tangga batu kaki lima
ada yang sedang ketawa
sekumpulan remaja
bercampur jantinanya
bertepuk tampar
ramai mata memeharti, seolah dalam dengki
dalam cemburu, dalam kagum…..

entah mana hilangnya melayu
entah mana hilangnya adat
entah mana hilangnya pekerti
di tengah kemajuan, bumi tuhan

                  Pencinta  penulisan
Syed Badrul Hisyam Alhaddad

         http://alhaddads.wordpress.com
http://groups.yahoo.com/group/Alhaddads/

seraut pilu dan sesal diwajahnya
yang entah bila akan hilang
entah esok, entah lusa, atau tak akan hilang
derita dan bencana apakah yang ditanggungnya

bintang tidak lagi hadir bersama bulan
apabila matahari berlabuh
dan malam mula meyapa
rindu sang pungut juga tiada
ungas tidak lagi nyayikan irama asyik
lagu alam yang penuh tenang

hati yang dulu sentiasa berbunga
indah bagai taman di istana
semakin pudar tidak berseri
yang tinggal hanya kelopak yang semakin layu
akan bertebangan bersama dedaun kering
menyairkan puisi puisi sedih

                  Pencinta  penulisan
Syed Badrul Hisyam Alhaddad

         http://alhaddads.wordpress.com
http://groups.yahoo.com/group/Alhaddads/

Entah mengapa
Awan kelabu mencari aku
Mengekori di setiap penjuru
Bagai kan ingin aku bersama nya
Yang bergelapan tanpa pelita

Entah mengapa
Bagaikan tidak sanggup ditahan -tahan
Rintik demi rintik sesak berlumba mahu gugur
Seperti mahu mewar-war kan pada dunia
Empangan tabuh pecah dengan riwayatnya
Dan bendera putih telah berkibar lusuh
Kini hanya naik setengah tinggi besinya

Entah mengapa
Hari yang dipilih ini
Bukan sesuatu yang mustahil untuk di elak
Seringkali terus menghantui akal fikiran
langsung menjejaki hingga ke esokkan fajar yang berganti

mungkin kah nanti
kan bertukar awan yang lebih berkilauan
atau jernih dalaman
yang mampu mengerti aku
yang ikut bersama meminjamkan payung lindungan
seiring atau sekadar persinggahan
hingga aku jumpa payung yang lain²nya
atau mungkin..
tiada lagi payung yang mampu melindungi aku
dari awan kelabu itu..

– oney –

Dunia jelas
lembah berlatar bayang
dan jalan lurus menuju arah
kita biarkan mengumpul hutan
gelap, basah dan tanpa jalan keluar
olannya melilit kenyataan
yang kita takut dan elakkan

Racun kita tercurah pada peribadi
dengan irihati kita calarkan pendirian
atau kebesaran penanggung unggul
kita fitnahkannya dengan kekecilan
yang tinggal hanya belukar kering
dan bukit luka

Akan kelam kampung ini
tiada kata-kata lurus
tiada suara nyaring percaya
dan esak yang cerah
matahari sudah tenggelam

Karya Mat Salleh

Seusai musim melabuhkan sunyi

Kita semakin menjauhkan debar dari tapak kaki

Lama pelayaran adalah menghitung waktu pergi

Sendiri-sendiri menggulung mimpi ke batas sepi

Masa depan adalah cerita yang terurai sebagai airmata

Rindu mendesah biru lautan menggaramkan rasa

Kita semakin berbalik badan tak saling menyapa

Berpisah ranjang menunggu ajal di ujung senja

Seusai musim melabuhkan sunyi

Awan gelap mengirim dupa selaksa memedi

Arah pelayaran adalah mengitung jarak mimpi

Sendiri-sendiri menghela nasib ke batas api

Banda Aceh, 11 Februari 2008

Dino Umahuk: Metafora

Birahi

Laut

www.birahilaut.multiply.com

KENAPA bulan dan matahari tak dapat bertemu…Sedangkan BULAN dan
BINTANG sahabat sejati???

“Cahaya bulan tidak pernah meramal, itu janji yang dipegangnya. Ia
juga tidak pernah mengingatkan atau memberi awas-awas. Ia hanya
menerima sinar matahari yang kemudian dipantulkannya ke bumi: kilau-
kemilau” –Nur Rohayati Nengsih-

Suatu hari pernah ku dengar sebuah bintang berbicara pada bulan “Aku
tidak ingin lagi menemanimu mulai malam ini dan seterusnya” katanya.

“Kenapa?” tanya bulan “Padahal aku menyukaimu, aku menyukai malam-
malam dimana kau ada dan menemani ku hingga fajar menjelang” tetapi
bintang itu hanya diam meredup dan bersembunyi di balik mega.
Justeru kerana bulan menyukainya maka bintang itu menghilang. Aku
mengetahui hal itu kerana sebuah bintang lain yang adalah teman
karibnya mengatakannya padaku.

Cinta memang aneh, bukankah ia seharusnya mempersatukan?Bintang itu
mencintai bulan. Tetapi bulan tidak mencintainya, ia
hanya `menyukainya’. Siapa pula yang membeza-beza kan cinta dengan
suka? Kenapa bulan tidak membencinya saja, malah bulan menyukainya
sehingga bintang tidak mempunyai alasan untuk tidak menemaninya
malam nanti. Bintang yang sinarnya paling terang adalah bintang yang
berwarna biru.

Sebuah iklan tong gas yang sering kulihat di television juga selalu
membangga-banggakan produknya yang memiliki api biru, bukankah
bintang juga seperti api yang panas dan memberikan sinar?

Bintang yang sedang kuceritakan hanyalah sebuah bintang kecil yang
berwarna merah. Kerana itu ia tidak pernah dapat mengumpulkan
keberanian untuk berkata pada bulan “Akumencintaimu!”. Bulan sendiri
tidak pernah menganggap bintang sebagai lebih dari sahabat yang
selalu menemaninya setia pmalam, dan sesungguhnya bintang
mengetahuinya.

“Aku mencintai matahari” kata bulan “Ia dapat membuatku bersinar
indah diwaktu malam. Ia membuatku selalu ditunggu oleh para pencinta
malam. Ia membuatku selalu dinanti oleh para pujangga yang yang
menulis berbait-bait puisi tentang cinta hanya dengan melihat diriku
di langit malam. Anak-anak kecil menunggu kehadiranku agar dapat
bermain-main dilapangan di tengah kampung

Bintang tak pernah habis berfikir kenapa bulan mencintai matahari,
bulan bahkan hampir tak pernah bertemu denganmatahari dan ketika
mereka bertemupun bulan akan kehilangan sinarnya.

Kita menyebutnya gerhana matahari, saat itu kita tidak diperbolehkan
melihat langsung ke langit, katanya dapat merosak mata kita.
Matahari tidak pernah memikirkan bulan, ia hanya bersinar dan
memberikan sinarnya tanpa membeza-bezakan. Ia bahkan tidak
mengetahui kalau sinarnya dimanfaatkan oleh bulan untuk bersinar
dimalam hari. Ia hanya menganggap bulan sebagai benda yang kadang-
kadang menghalanginya memberi sinar kepada bumi.

Mungkin matahari mencintai bumi, aku tidak tahu kerana aku tidak
pernah bercakap-cakap dengan matahari dan bumi tidak pernah
bercerita tentang ini, sejujurnya aku tidak terlalu peduli.

Bintang merasa tidak mendapatkan keadilan. Kenapa bulan mencintai
matahari yang bahkan tidak pernah memikirkan bulan, dan bukan
mencintai bintang yang mencintai bulan dengan sepenuh hatinya?
Bintang juga merasa tak berdaya kerana walaupun ia ingin memberikan
seluruh sinarnya kepada bulan agar selalu kilau kemilau, bintang tak
dapat melakukannya kerana jaraknya yang sangat jauh.

Matahari juga adalah bintang, bintang merah yang sama seperti
dirinya, kerana letak nyalah matahari dapat terlihat lebih terang
daripada bintang. Tapi bintang adalah bukan matahari, kerana itu
bulan tidak mencintai bintang.

Cinta memang aneh. Kerana itu sekali lagi bintang berkata, kali ini
kepada semua teman-temannya “Aku tidak ingin lagi menemani bulan
mulai malam ini” kemudian ia menghilang (tak hanya meredup
danbersembunyi di balik mega) dan tak pernah lagi menemani bulan.

Aku akan memberitahu sebuah rahsia sekarang, BINTANG ITU ADALAH AKU.
Ia turun ke bumi sebagai bintang jatuh dan juga permintaan sepasang
kekasih agar mereka berdua dapat hidup berbahagia hingga akhir
hayatnya. Ia kemudian jatuh kerumahku dan menyusup ke dalam rahim
ibuku dan menjadi aku.

Dan betapa pun aku tak ingin lagi menemani bulan, kadang-kadang aku
akan sangat merindukannya

Dan aku akan menatap bulan dan mendengarkan percakapan semesta,
sambil berharap suatu hari nanti bulan akan dapat mencintai bintang.
Jika hari itu tiba aku akan terbang ke langit dan kembali menjadi
bintang yang akan selalu menemani bulan.

Ku pandang langit
Penuh Bintang bertaburan..
Berkelap-kelip seumpama bintang Berlian..
Tampak sebuah lebih terang Cahayanya
Itulah Bintangku,
Bintang kejora yang indah slalu..

penulis: tiada nama

From “The Prophet” Kahlil Gibran, Lebanese Poet

WAKTU

Dan seorang pakar perbintangan berkata, Guru, bagaimanakah perihal
Waktu?

Dan dia menjawab:
Kau ingin mengukur waktu yang tanpa ukuran dan tak terukur.
Engkau akan menyesuaikan tingkah lakumu dan bahkan mengarahkan
perjalanan jiwamu menurut jam dan musim.
Suatu ketika kau ingin membuat sebatang sungai, diatas bantarannya
kau akan duduk dan menyaksikan alirannya.

Namun keabadian di dalam dirimu adalah kesadaran akan kehidupan nan
abadi,
Dan mengetahui bahwa kemarin hanyalah kenangan hari ini dan esok hari
adalah harapan.
Dan bahwa yang bernyanyi dan merenung dari dalam jiwa, senantiasa
menghuni ruang semesta yang menaburkan bintang di angkasa.
Setiap di antara kalian yang tidak merasa bahwa daya mencintainya
tiada batasnya?
Dan siapa pula yang tidak merasa bahwa cinta sejati, walau tiada
batas, tercakup di dalam inti dirinya, dan tiada bergerak dari
pikiran cinta ke pikiran cinta, pun bukan dari tindakan kasih ke
tindakan kasih yang lain?
Dan bukanlah sang waktu sebagaimana cinta, tiada terbagi dan tiada
kenal ruang?

Tapi jika di dalam pikiranmu haru mengukur waktu ke dalam musim,
biarkanlah tiap musim merangkum semua musim yang lain,
Dan biarkanlah hari ini memeluk masa silam dengan kenangan dan masa
depan dengan kerinduan.

KITA BELAJAR CINTA DARI APA PUN

Kita belajar apa itu cinta dari seorang ibu yang menyusui anaknya
dalam gendongan,
sedangkan kedua belah tangannya sibuk menisik selimut keluarga.
Dalam dadanya tiada sesuatu apa selain ketulusan memberi atas nama cinta.

Kita belajar apa itu cinta dari seorang ayah yang membawa pulang
sejumput padi
dan setuang air setelah seharian berterik-terik di ladang.
Dalam dadanya tiada sesuatu apa selain kegembiraan memberi atas nama
cinta.
Karena cinta bukan hanya sekedar pelukan hangat, belaian lembut, atau
kata-kata penuh dayu,

Bahkan cinta bukan hanya cinta yang kita rasakan saat jatuh cinta.
Kita belajar apa itu cinta dari apa pun yang ada di muka bumi.

Dari cahaya matari.
Dari sepasang merpati.
Dari sorot mata anak-anak yang menanti pemberian.
Dari sujud dan tengadah doa.

Dari apa pun!

Dari seluruh kelahiran, yang kita sambut dengan cinta,
hingga kematian yang
kita larung dalam cinta,
kita hanya belajar satu hal: cinta.

Dan kehadiran kita dalam hidup ini pun tiada maksud lain selain
mewujudkan cinta.

Karena itu,
tiada yang pantas kita lakukan selain
atas nama cinta kita yang teragung.

From:    Abdul Karim

Bunga Matahariku

kamu mungkin cinta matiku
diantara sekian pesona tertebar yang ada

kamu mungkin keinginan dasarku
diantara beribu keinginan luasku

kamu mungkin serimbun akar pohon kehidupanku
yang bercabang tak henti henti

Aku temukan hal indah di garismu
telanjangi buruk garis-garis gelapku
menyekaku dari belokan alurku
membimbingku ke lurusnya jalanmu

………………….
kematian rasamu kematian jiwaku
ambingkan aku ke sayap tak pastiku
jatuhkanku ke persimpangan sesatku
luruhkanku di penantian semuku

Bunga Matahariku,
ketiadaan asamu ketiadaan ilhamku

Rio de Rush
Jakarta, 20 June 2001

Citra Cinta
Rhoma Irama
Cipt. Rhoma Irama
Album: Soneta Vol. 12

Dihiasi alam manusia ini
Dengan cinta sebagai rahmat-Nya

Agar dapat hidup berkasih-sayang
Laki-laki dan perempuan
Agar dapat mengembangkan keturunan
Demi penerus perjuangan

Bila datang rasa cinta hati-hati dan waspada
Jaga, pelihara, serta kuasailah
Sehingga sampai waktunya halal bagimu berdua
Bila biduk cinta tiba di titik nikah

Banyak sudah tunas-tunas muda
Berguguran sebelum berkembang

Korban dari nafsu birahi durjana
Yang mengatasnamakan cinta
Janganlah kau menodai citra cinta
Yang memang suci dan mulia

Syukurilah anugerah cinta
Pelihara nilai citra cinta

— Shera Sirimavo

Ini adalah saat bagimu untuk bersikap ramah pada diri sendiri

Ini adalah saat untuk berkumpul bersama teman-teman yang menyayangi kamu

Ini adalah saat untuk menulis di buku harianmu

Ini adalah saat untuk membuat daftar semua unsur yang kausukai pada dirimu sendiri

Ini adalah saat untuk tidak memikirkan apa-apa yang tidak kausukai tentang dirimu

Ini adalah saat untuk merenung dan mengingat bahwa segala sesuatu akan berubah
dan apa yang kaualami inipun akan berlalu

Ini adalah saat untuk membaca buku yang bagus

Ini adalah saat untuk mengatakan hal-hal yang menyenangkan pada dirimu sendiri

Ini adalah saat untuk menemukan cinta yang kaucari di dalam dirimu sendiri

Sedikit petikan yang dipetik dari karya penulisan
KHALIL GIBRAN.

KataGibran001

“Jika engkau benar-benar membuka matamu dan melihat,
engkau akan menyaksikan bayanganmu dalam semua
bayangan.
Dan bukalah telingamu, lalu dengarlah,
maka engkau akan mendengar
suaramu sendiri dalam semua suara.”

KataGibran038

Kata yang paling indah di bibir umat
manusia adalah kata ”Ibu”,
dan panggilan paling indah
adalah ”Ibuku”, ini adalah kata penuh
harapan dan cinta,
kata manis dan baik yang keluar dari
kedalaman hati.

KataGibran016

“Kebanyakan orang yang berperasaan halus
dengan cepat menyakiti hatimu
agar kamu tidak mendahului mereka
dengan menyakiti hati mereka. ”

KataGibran019

“Di dalam hasrat manusia,
ada kekuatan kerinduan yang
mengubah kabut dalam diri kita menjadi matahari. ”

**********************
KHALIL GIBRAN adalah sibijak membara.
Pemikiran-pemikiran bijaknya senantiasa jauh melampaui
masa dan terus membara sampai entah bila.
Beliau lahir di Beshari, Lebanon (1883), sepuluh tahun
kemudian hijrah ke Amerika, dan menghabiskan masa
remajanya di Boston.
Sempat belajar di Paris dan kemudian tinggal di New
York. Banyak hal bermanfaat yang dapat dipetik dari
untaian kata-katanya. Bacalah dalam sunyi, renungkan
dalam diam, resapi dalam hening, dan Anda akan dapat
memetik sesuatu yang entah apa, seperti nyala api
yang membakar dan terus membara dalam rasa.
**********************

                  Pencinta  penulisan
Syed Badrul Hisyam Alhaddad

         http://alhaddads.wordpress.com
http://groups.yahoo.com/group/Alhaddads/

Akulah sio kona nama yang hilang di pulau Halmahera
Pasir putih tanpa nama yang pasrah pada sengsara
Begitu sejarah menggulungku hingga karam, dimana
Bunda?
Ikan-ikan Hiu, Ido, Homa  cerita itu juga sio kona

Tanah air adalah kisah penumpasan dari takdir
Mioti-Lamo
Dengan bekal perahu akan kubuat kampung seperti
Gamfela le
Juga jalan takdir bagi ajal yang kian merapat
Biar angin Selatan melemparkan Jan Pieterszon Coen ke
tanah asal

Tanah itu jua sio kona sejak mula ikan makan ikan
Ikan homa dimakan ikan ido menjadi santapan hiu
Masa depan kita  arus balik yang terus memerah
Tanpa bobato dan dalil moro dari mana sumber cahaya

Sio kona tanah itu jua
Ikan makan ikan sejak dulu kala

Banda Aceh, 6 Februari 2007

Cinta Tak Pernah Ada

 

Wahai cinta-cinta

Lihatlah aku

Dari mata malik

Aku tetamu tetapnya

Yang datang

Setiap pagi

Dan pulang

Setiap sore

 

Aku hidup

Saat kau mati

Yang langsung

Aku tak akan peduli

Kerana kau

Hanya malamku

Siang nanti

Kau hilang

Dan aku jemu

 

Telah aku beritahu

Faharasatku

Kini naraku

Adalah nafsu

Yang membunuh

Jauhi aku

 

Juan Einriqie

  

JUAN EINRIQIE
Woodlands Crescent
Blk 787D #02-42
Singapore 734787
Tel : (+65) 91010339
 
Sayang Sayang-Aliff Aziz
Masaku teringat akan dirimu
Ada sesuatu begitu mengganggu
Diam-diam aku menyukaimu
Bermimpi bila kau jadi milikku

Jauh di dasar hatiku
Inginku ku teriak…
Aku cinta kamu!

Sayang, sayang, sayang
Kamu dah berpunya
Tertutup sudah bagiku kesempatan

 

Dan bukan gayaku
Rebut pacar orang
Meski hati tulus
Cerita berakhir tak senang

 

Aku tahu akan sulit bagiku
Mencari-cari pengganti dirimu
Tapi bagi lelaki macam aku
Tak mau berakhir kerna begitu

 

Jauh di dasar hatiku
Inginku teriak
Aku cinta kamu!

 

Sayang, sayang, sayang
Kamu dah berpunya
Tertutup sudah bagiku kesempatan

 

Dan bukan gayaku rebut pacar orang
Meski hati tulus
Cerita berakhir tak senang

 

Tak mungkin, tak mungkin
Aku menyerah hanya kerna tak dapatkan kamu
Meski jauh di dasar hatiku


Ingin ku teriak
Aku cinta kamu!

 

Sayang, sayang, sayang
Kamu dah berpunya
Tertutup sudah bagiku kesempatan

 

Dan bukan gayaku
Rebut pacar orang
Meski hati tulus cerita berakhir tak senang

 

Sayang, sayang, sayang
Kamu dah berpunya
Tertutup sudah bagiku kesempatan

 

Dan bukan gayaku
Rebut pacar orang
Meski hati tulus


Cerita berakhir tak senang,
Cerita berakhir tak senang

DOWNLOAD DISINI

Kupersembahkan Petikan Sekuntum Cinta Termiliki untuk BidadarikuKupandang langit pagi ini
Awan putih berarak indah di hamparan mega
terurai wajah cantik bidadari ku dalam arak awan itu
Alam pun berbahasa Mengerti rasa kerinduan Hati

Diantara senandung langkah bumi ku
aku menantikan langkahmu di depan pintu hatiku
Diselimut awan putih itu
kugantungkan cinta suciku dalam relung kasih mu

kamu adalah sejumput impian yang teringini
Batin ini takkan lagi terdustai atas rasa cinta termiliki
Jam pasir telah kembali mengalir bersama rasa kita
Detik-detik Deret waktu kembali terpatri Rasa

Rasa yang tidak mungkin kau ingkari
Rasa yang begitu indah bersenandung dalam sanubari
Rasa yang selalu hidup bersama detak irama cinta kita
Rasa yang bersemayam dan tumbuh merekah dalam taman mimpi kita

Kuberdoa pada-NYa Mengapa Harus Kurajut benang cinta diantara duka
Biarkan aku menjadi bagian kecil di taman Indah hatimu
Karena Cinta Ini Tak akan terganti hanya milik mu
Kupersembahkan Petikan Sekuntum Cinta Termiliki untuk Bidadariku
Walau Setelah itu Aku Kan Layu dan Mati

Teruntuk Bidadari Yang Bersembunyi. … Aku Mencintaimu Dengan Sangat
Erwin Arianto
Depok 6 Februari 2007

On 2/5/08, Hapsari Wirastuti Susetianingtyas <hapsari.ws@gmail. com> wrote:

Bidadari bukan milikmu lagi

Jam pasir telah tertumpah
Menunjuk waktumu tak tersisa
Ruang cintamu tlah tertutup
Takkan lagi ada sudut cinta yang terpatri

Kau bukan lagi seonggok hati
Bukan sejumput impian yang teringini
Bukan sang penghibur yang mengelitiki jiwa
Bukan pula penjaga yang menggelilingi sukma

Langkah yang oleng tlah terhenti
Batin tersiksa takkan lagi terdustai
Angin takkan lagi membisukan rahasia
Kisah yang salah di sisa hati

Detikmu sudah habis
Arah hembusanmu telah terarak
Ikrarmu telah terjanji
Pertanda bidadari bukan milikmu lagi


Regards,
Hapsari Wirastuti Susetianingtyas


Best Regard
Erwin Arianto,SE
¤¨¤ë¥¦¥£¥ó¡¡¥¢¥ê¥¢¥ó¤È
———— ——— ——— ——-

Jika kita bersatu…
Posted on Tuesday, February 05 @ 06:44:31 MYT by SongkokPutih
Penulisan Kreatif Oleh annas

jika kita bersatu…
pasti mereka akan jatuh tersungkur
diatas satu jalan
ukhuwah persaudaraan
mempertahankan panji-panji kebenaran
dalam satu laungan suara
bersama doa-doa munajat
satu takbir satu syahadah
jika kita bersatu….

jika kita bersatu…
tiada sengketa dibicara sinis
tiada rasa keegoan
saling-tuduh menuduh
saling merasa dirinya teramat hebat
saling berdusta diatas satu kewajipan
penuh buruk-sangka yang melatah
kita akan gagal dalam perjuangan
jika kita bersatu…

jika kita bersatu…
mengharap suatu keredhaan
menjulang kebenaran
disetiap penjuru-penjuru yang kelam
membisikkan semangat kasih dan sayang
diatas nama saudara
bersatu dalam satu barisan
dalam bicara-bicara indah bermakna
pasti ada jalan kebenaran
jika kita bersatu…

jika kita bersatu…
mendengar suara hati
memperbaiki jalan-jalan yang silap
memanjatkan suatu doa rintihan
diatas nama kerinduan kasih
memimpin saudara yang sudah tandus
penuh rasa ukhuwah
pasti disitu ada jalan yang teramat mudah
jika kita bersatu…

jika kita bersatu…
setiap musuh akan tersungkur lara
penuh kedukaan berparut luka gelisah
disitu kita akan bangkit semula
memperbaiki setiap warna buta
penuh kebebasan
penuh rasa kasih
jika kita bersatu…

jika kita bersatu….
alangkah indahnya…”

Cintamu akan terus mengisi setiap hariku
Seperti bintang selalu menemani rembulan menghiasi Malamku
Dan Deru langkahmu akan menyertai tahun-tahunku
Tak Terasa telah bertambah satu usia mu

Peluklah aku dengan tawa
Lambaikan tanganmu dengan doa
Sematkan ceria dilukisan wajahmu
dan kita rayakan bersama

Ter-iring Doa Untukmu Suamiku pada pertambahan Usia mu kini
Tuhan tolong ampuni dia dengan segenap kasih-Mu
Tuhan tolong bimbing dia dengan seuntai hidayah-Mu
Tuhan tolong lindungi dia dengan sepenuh cinta-Mu

Ku Selalu berharap Seiring Pertambahan usiamu
Tak pudarkan Bias kehangatan Kasihmu
kau Terus Tersenyum Bersama Cinta Mu
Mendesirkan Keiklasan Cinta Dalam Hamparan Hidupku

Biarkan ku selalu melihat wajahmu
tersenyum dalam kehangatan tatap matamu
Ku ingin Selalu menatapmu dengan sejuta kelembutanku
biarlah aku mendampingimu sampai akhir Waktuku Suamiku

Erwin Arianto


Tajuk-tajuk Sastera

Alhaddad's Blog Stats

  • 25,764 kali dilawati

Alhaddad’s arkid

Alhaddad’s kalendar

Februari 2008
I S R K J S A
 123
45678910
11121314151617
18192021222324
2526272829  

Pengumuman Alhadaddad’s

Kebanyakan artikel di dalam blog ini adalah dari sumber-sumber lain. bukan sepenuhnya karya asli penulis. Harap maklum.

Top Clicks

  • Tiada

Flickr Photos