Dunia Sastera

Archive for the ‘Keindahan Sastera….’ Category

Ada apa pada cinta??
Suatu Masa dulu bagiku cinta itu suci
Tiada apa yang boleh menandingi
Tapi kini semua itu tiada lagi bererti

Ada apa pada cinta??
Hanya manis pada bicara
Kononnya tiada curiga
Kan kekal ke akhirnya

Ada apa pada cinta??
Hanya duka dan lara
Tidak difahami bagi mereka yang tidak mengalaminya

Tapi,
aku percaya pada satu cinta yang tiada akhirnya
Hanya cinta pada yang Esa…….
Kan kekal selamanya………

“ctshuhadah”

Sesungguhnya kita adalah para pemudik yang suka lupa
Maka jika lautan masih menyala, mendayunglah sekuat
tenaga
Jangan menunggu senyap apalagi gelap menghiba
Tanpa haluan tergambar jelas jalan pulang pasti gulita

Sesungguhnya kita adalah pemudik dengan nasib secarik
kertas
Sejauh mana memandang hidup jangan sampai menjadi
getas
Tersandung batu terhempas badai, rahasia Tuhan harus
kita retas
Berpayung zikir bersayap tawaddu, dengan Bismillah
maju menderas

Demi Dzat yang jiwaku berada di tangan-Nya tanpa
penawar
Kita sudah pasti pulang dengan bekal yang siap di
takar
Maka apabila langit telah terbelah dan menjadi merah
mawar
Sesungguhnya segala amal tak bisa lagi menjadi
pencahar

“Maka beruntunglah mereka  yang pulang berbekal amal”

Serambi Mekah, 23 Februari 2008

Dino Umahuk: metafora birahi laut
www.birahilaut.multiply.com

diana izatti <dianaizatti@ yahoo.com> wrote:

aku rindu guraumu
aku rindu tawamu
aku rindu suaramu
aku suka semangatmu
bebas tapi tegas
tak sangka
hariku sepi
tanpa hadirmu…

“yang benar dan hak itu datangnya dari ALLAH, yang lemah dan sering khilaf adalah kita makhlukNya. Tiada yang lebih hebat daripadaNya di muka bumi ini kerana kembali kita kelak kepadaNya dalam fitrah yang sama; hamba.”
Zachary Vearn <zachary_vearn81@ yahoo.com> wrote: sesungguhnya berat ujian itu
terasa kosong nilai hidupku ….
inginku kembali kewaktu itu …
saat aku masih bersamamu …
namun kuharap kuasa yang esa…
tabahkan hatiku seperti dia ..
agar sepanjang waktu ini ku bisa …
menahan rindu yang amat sangat padanya ….
diana izatti <dianaizatti@ yahoo.com> wrote:
pak cik Zach..
it is time
to let him go
without tears
with love in heart…
it is just the
perfect time..
miss him so much!

Alam,
Engkaulah tempat ku dibesarkan dan bermain,
Kau cantik, kau ditumbuhi dengan flora dan fauna yang beraneka rupa,
Kau digunakan untuk pembangunan, pertanian dan petempatan,
Banyak sungguh jasa yang telah engkau sumbangkan.

Manusia,
Kaulah makhluk Allah di dunia,
Kau amat kusanjungi,
Kau cerdik, kau pandai menggunakan segala pemberian yang Maha Esa,
Kau telah menggunakan alam untuk memenuhi keperluanmu,
Tetapi malangnya ada manusia yang alpha dan tamak haloba,
Sanggup menyalahgunakan alam nikmat pemberian Tuhan ini,
Dari alam yang cantik, telah bertukar wajah menjadi alam yang penuh
dengan pencemaran.

Oleh itu,
Jagalah dan peliharalah alam kita,
Tanamlah tumbuh-tumbuhan dari benih-benih cinta yang subur, sirami
dan bajailah ia
Jagalah keindahan serta kebersihannya,
Supaya bumi tempat kita berpijak tidak disalahgunakan,
Alam yang bersih melahirkan anak-anak yang sihat.

by: Sharifah azie

memandang rembulan dengan taburan sinar keinginan
aku ingin kau tatap rembulan
terang cahayanya seterang cinta kita yang menerang langit
Membawa berkah dalam menajalani hidup yang rumit

Menatap rona wajah sendu itu
Sebening embun dini hari
Tatap matamu itu memanja rayu
Nyelinap dalam kalbu

mencintamu bait-bait cintaku yang kekal
Ku hembus di dadaku sebagai takdir berbekal
aku serahkan diri juga cinta
menempuhi goda sepanjang usia dunia

Berserah ketulusan menerima.
mengalirkan kesah pada laut keabadian cinta
Mencoba membuang cinta lain di relung nuansa
Karena cinta adalah dirimu bidadariku

Depok, 3 February 2008
Erwin Arianto

Best Regard
Erwin Arianto,SE
えるウィン アリアンと
———— ——— ——— ——-

Adakah lagi yang lebih pilu selain puisi yang terlahir
dari airmata
Ketika jangkar terangkat dan ombak menghantam seluruh
cerita
Pantai dan dermaga seolah ibu dan kakak perempuan
membuang muka
Sapu tangan tiang kapal mengirim haru ke langit
kelabu, siksa

Lalu segalanya gulita di antara riuh ombak dan cuaca
yang mengamuk
Merobek-robek kain layar berderak-derak hati yang
terserak
Seketika itu merapuhlah waktu jalan nafas yang
semakin tersaruk
Kita sudah tak lagi megukur getar karena musim yang
jungkir balik

Adakah lagi yang lebih puisi selain pilu yang
melahirkan airmata
Ketika nasib terputuskan sekian detik sebelum melepas
tali dermaga
Lapar dan dahaga seolah literan arak api memanggang
raga
Air di tempayan tercampur garam bagaimana lagi
meminumnya

Banda Aceh, 4 Februari 2007

dino f. umahuk

*Terinspirasi oleh puisi Dedy T Riyadi : Seperti
Pacar Pertama

Dalam meniti hari-hari mendatang
Aku takut untuk meneruskannya
Adakah aku akan berhadapan
Dengan kegagalan dan seribu penyesalan…

Telah banyak adegan ku tonton
Ku rasa diriku sentiasa dicabar
Untuk melakukan sesuatu
Bagi kebaikanku dan semua
Namun apalah daya diriku ini
Sikap suka mengalah masih menguasai diri

Namun…aku masih bersyukur
Masih ada insan yang sudi menasihatiku
Memberi perangsang dan dorongan
Serta mengembalikan keyakinan yang telah pudar.

Kini…aku semakin mengerti
Apakah pengertian penhidupanku di dunia ini
Bukanlah semata-mata sebagai makhluk sahaja
Tetapi aku juga harus tabah
Kerana sesungguhnya perjalanan hidupku masih panjang
Tenagaku amat diperlukan
Ikrarku…untuk berusaha demi nusa dan bangsa
serta menjadi warganegara berguna

Semakin aku menjalani penghidupanku
Semakin matang aku jadinya…
Akan ku pastikan penghidupanku ini
Secerah matahari dan bintang di langit
Namun aku tetap mengakui
Segala yang terjadi adalah ketentuan Ilahi
Maka…aku terima penhidupanku ini
Dengan perasaan redha
Serta hati yang terbuka.

by: syazie1979



		
jika ia sebuah cinta…
ia tidak mendengar…
namun sentiasa bergetar….
jika ia sebuah cinta…
ia tidak buta
namun sentiasa melihat dan merasa..
jika ia sebuah cinta…
ia tidak menyeksa
namun sentiasa menguji
jika ia sebuah cinta…
ia tidak memaksa
namun sentiasa berusaha…
jika ia sebuah cinta…
ia tidak cantik
namun sentiasa menarik…
jika ia sebuah cinta…
ia tidak datang dengan kata-kata
namun sentiasa menghampiri dengan hati…
jika ia sebuah cinta…
ia tidak terucap dengan kata
namun sentiasa hadir dengan sinar mata..
jika ia sebuah cinta…
ia tidak hanya berjanji..
namun sentiasa cuba memenangi..
jika ia sebuah cinta…
ia munkin tidak suci..
namun sentiasa harmoni…
jika ia sebuah cinta…
ia tidak hadir kerana permintaan
namun hadir kerana ketentuan…
jika ia sebuah cinta…
ia tidak hadir dengan kekayaan dan kebendaan…
namun hadir kerana pengorbanan dan kesetiaan…

Sejak Mula

Sejak mula aku tak berutang apa-apa selain rindu
Lalu kau menyusur sunyi seolah jarak adalah muara
Padahal kita sama tahu selain nasib geladak perahu
Tak ada jembatan menjangka rupa

Sejak mula tak tutipkan apa-apa selain kata
Lalu kau mengigau panas dingin seolah puisi adalah
tuba
Padahal kita sama tahu seisi rimba takan mungkin
menjadi rima
Meski lolongan kau kirimkan serupa daya

Sejak mula aku tak menanam apa-apa selain kelu
Lalu kau menjadi sunyi seolah aku awan kelabu
Padahal kita sama tahu selain puisi tak lagi yang
lebih merdu
Meski nasib masih terkurung di musim pilu

Banda Aceh, 3 Februari 2008

Dino Umahuk: metafora dari laut
http://www.birahilaut.multiply.com

Salam dihulur dari hamba mu ini
Yang hina dan bukan terbaik
Alpa selama nafas ditarik
Punya hati yang busuk dan terbalik

Salam wahai Pencipta Alam
Rayuan ini tidak dipermudahkan
Keluh tidak didengar endahkan
Titisan suci tidak di terima olehMu

Lalu apa lagi daya menjerut hati
Mengharap setitis ruang biar ku rasakannya
Walau senipis daun kari di kali
Akan ku tadah syukuri nikmatnya

Namun mungkin belum sekukuh
Ataupun sehebat usaha mengharap kasih Mu
Mungkin ada penyebab salah laku atau
Perkara kelabu yang aku keliru
Dan buta dihati menutup mata

Akan tetapi Wahai Pencipta ku
Ku langkah kan kaki kanan
Terus mengharap dibukakan
Di beri utusan anak kunci sebagai bekalan
Biar di pimpin mencari pintu
Dan bertatih kembali menyebut namaMu

Wahai Pencipta ku
Ku mohon terus di kejap pegangan
Membiarkan aku leka di dalam rangkulan
Dan di selindung dek hati jahat ku
Moga bersemadi di pintu redha Mu
Untuk kini dan selama mahu Mu
Amin………..

by: asz_oney

Bayu lembut menyapu pipi

Matahari terbenam di sebalik bukit

nun jauh di sana

Oh!………..Gelisahnya kalbuku

Memandang jauh ke hari muka

Esok sentiasa ada

Sanggupkah aku bersabar, menunggu……

Meneruskan perjalanan yang penuh pancaroba?

Fikiranku merantau, melayang, mencari jawapan!

Bergema kembali…………kata-kata kosong

Irama merdu memberi ilham

Keyakinan! Usaha! Ketabahan!

Membawa kejayaan

Roda hidup sentiasa bergerak

dengan perlahan aku mengorak langkah…….

mencari tujuan dan impian……..

Hari ini berlalu, esok menjelma

menyambut kedatanganku dengan sebuah

HARAPAN……….

Terus mengejar………mengabaikan masa

Terus mencari………..

Sebatang kunci……….ke pintu cita-cita!

by: “syazie1979”

Apakah laut tak lagi berombak
apakah langit tak lagi biru
mengapa tak ada lagi senyum di antara kita
tak ada tawa

syurga mimpi kita
selaksa angin yang berlalu
isyarat mati keabadian

Apakah angin enggan berhembus
bersama hilangnya cerita-ceritamu

Sahabat
kau tetap mentariku
yang selalu menghangatiku
kau tetap embun yang menyejukkan jiwaku

dalam sejuta kerinduan tentang kau
sahabatku…

1 Feb 2008,
Myelina san…

Aku ingin tersenyum kepadamu hari ini
walaupun aku tidak dan belum pernah melihat wajahmu
membayangkanmu adalah seperti usaha
menjaring angin namun semoga kau dapat menangkap senyumku.

Dan aku mahu berkata cuaca di kotamu indah
kerana walaupun mendung betah di atap rumahmu
aku tetap ingin mengajakmu menikmatinya dengan senang.

Aku ingin menyentuh jemarimu saat ini
walaupun kau ribuan batu jauhnya
kerana jarak tak pernah
menggagalkan sukacita yang keluar dari hatimu.

Dan sebelum kuakhiri
anggaplah aku telah memelukmu dengan kata
sebuah pelukan dariku
untuk mengawali hari ini dalam kehangatan.

by: myelina

Melangkah dan berjalan
berjalan dan terus Berjalan
Dan kini telah kutapaku jejak-jejak kehidupan
semakin banyak pahit, manis yang membangkitkan

Telah terjelajahi
Suka, Duka, Hitam dan putih
yg membuat hidupku kian bermakna
membawa warna dalam hidup menjadi dewasa

Terkadang ku terhempas di dalam duka
namun aku tetap untuk kembali tegar
Terkadang ku terbawa dalam suka
itu membawa pesona yang tak teringkar

Terus ku lewati jejak jejak hidup
memberi warna dalam berbagai lukisan redup
mencoba memahami peran hidup ku didunia
Mencoba berarti bagi semua

aku bersyukur
dengan duka, nestapa, dan ceria yang kualami
walau kadang semua sering tak terpahami
membuatku mencoba lebih mengerti akan takdir ilahi

mencoba memahami takdir hidup dipilih atau memilih, seperti kata bidadari
Depok 28 January 2007
erwin Arianto


Best Regard
Erwin Arianto,SE
¤¨¤ë¥¦¥£¥ó¡¡¥¢¥ê¥¢¥ó¤È
———— ——— ——— ——-

Angguk – Angguk, Geleng – geleng

Ahli fikir

Apa khabar teman-teman sefikir

*Angguk angguk geleng geleng
Tunduk tunduk ikut telunjuk
Iya Iya saya saya
Kiri Kanan Ikut saja
(Ulang semula)

Kita tunduk pabila diketuk
Bila terantuk tak usah dipujuk
Biarpun dipatuk
Ingat pesan atuk…sabar sabar sabar sabar…

Tak apa tak kisah
Tak rugi tak mati
Tak ambil peduli
Berserah dan pasrah
Biar ada dah dijampi
Ada pasang, surut-naik

Dikerah dijajah
Terus nista dipenjara
Jadi hamba jadi kuli
Jadi batu diam diri
Kita tunggu kita lihat
Kita nanti kita perhati
Jgn merungut biar berjanggut
Diam akur
Kita mesti patuh
Acuh tak acuh endah tak endah
Buat lawak bodoh terlampau
Biar kita melopong
Biar kita menganga
Biar mereka buat apa mereka suka
Biar saja
Jangan melawan
Jangan membantah
Janganlah degil kena ikut perintah
Kena banyak diam
Biar apa orang kata
Kita tawa dalam duka
Kecut takut
Kalut kolot
Terkunci mulut
Bergaduh bertutur
Kalah sabung menang sorak
Tiba masa kita gerak

Ulang * 2 kali

Dik mari dik
Ya kak
Nama adik siapa?
Liya…
Adik tahu nyanyi tak?
Tahu…
Mari ikut kakak nyanyi sama-sama…

Angguk angguk geleng geleng
Tunduk tunduk ikut telunjuk
Angguk angguk geleng geleng
Tunduk tunduk ikut telunjuk

Iya Iya saya saya
Kiri Kanan Ikut saja
Iya Iya saya saya
Kiri Kanan Ikut saja

Tolak Tambah
Kali ganda
Hitung kira segala nista
Maju mendung
Tinggi rendah
Berapa nilai
Nilai bangsa

Kak…Sekupang ke?
Dua kupang ke? Tiga kupang?
Sawah sebendang
Ladang sebidang
Tanah sekangkang
Pohon sebatang
Kerana uang semua hilang hanya tinggal shelai sepinggang

Yang jening yang lebai yang pandir yang luncai
Yang angannya tinggi yang dibuai mimpi yang sawah terjual
Maruah tergadai

Kamu mahu lagi?

Ahli fikirrrr…sabar, sabar,sabar, sabar,sabar, sabar
* * *

Artist: Ahli fikir

Casanova

Meniduri

Nyawa yang aku puja

Melepasi tuhan

Yang tak pernah

Adalah ternyata

Satu bohong

Membunuh aku

Terlalu dalam

Meluahkan

Lelakiku dari dusta

Dan madah indah

Menyiksakan jiwa

Dan roh yang ada menjerit

Di dalam penjara

Yang penuh dengan

Nikmat sementara

Pateranya

Adalah segala yang termimpi

Dalam jemala

Menderu meminta

Akan raganya

Aku dahaga

Kuminum semua airnya

Dan sesudah

Aku semakin haus

Dari sebelumnya

Lama kelamaan

Aku lemas

Didalam laut

Yang aku cipta

Juan Einriqie

JUAN EINRIQIE
Woodlands Crescent
Blk 787D #02-42
Singapore 734787
Tel : (+65) 91010339

Mencintaimu Selamanya

Tidak terhela

Nafas yang tertinggal

Menjejari pinta

Untuk mendakapmu

Sekujur nyawa

Terlalu jauh

Namun terlalu dekat

Teramat dalam

Terpaku

Dimateri

Sekian cinta yang kau sisakan

Aku menerjah semua

Dengan separuh nyawa

Kusirna

Sarat kaki melangkah

Tanpa nyawa ada di sebelah

Dan pada setiap kau datang

Kenapa ada airmata

Dan saat kau pergi

Kenapa aku mati

Mencintaimu lebih dari diriku

Tiada cukupkah itu

Untuk kutafsir

Akan betapa aku mencintaimu

Apa sekiranya ada yang ingin

Akan hati ini

Lantas terpaksa aku memberi

Sedang sanya ia

Terpateri dengan namamu

Shamira adoree

Jawaplah akan tanyaku

Sedarkanlah aku

Yang aku tidak ada lagi

Di dalam hatimu

Hanya aku

Yang merasakan ini

Dengan apa yang aku rindu

Dengan apa yang tertinggal

Untuk ku

Tidak sesaat

Dari waktuku

Tiada kamu

Dalam hati ini

Biar ku cuba

Untuk menipu

Yang aku membencimu

Aku sedar

Yang sanya

Aku terlalu mencintaimu

Terlalu merinduimu

Bodohkah aku

Kerana terlalu menyayangimu

Sedangkan kau tidak pernah

Merasakan serupa

Apa yang aku rasa

Mengertikah engkau

Tentang hakikat hidup

Dan erti bahagia

Tanpa cinta

Apalah yang ada pada semua

Segalanya tiada makna

Biarkanlah aku

Dengan apa yang aku ada

Aku berjanji

Pada bulan yang setia

Pada malam

Dan suria pada siang

Hanya kematian

Yang akan mematikan harapku

Membunuh semua rinduku

Dan cintaku

Akan hidup sepanjang

Dunia berwaktu

Juan Einriqie

p/s: Suatu hari kau kan mengerti,

betapa dalam aku mencintaimu,

dan nanti Dia akan bercerita,

tentang aku padamu,

kenapa aku,

terlalu menyayangimu,

walau kau mungkin bukan milikku kini.

JUAN EINRIQIE
Woodlands Crescent
Blk 787D #02-42
Singapore 734787
Tel : (+65) 91010339

Aku bukanlah Seorang Pendongeng
terkadang aku hanya diam
Tak ada kata diam dalam seribu bahasa
mencari titik terendah dalam pikiran yang dalam

Aku bukanlah seseorang yang berarti
ketika waktu aku bagaikan seorang kiyai
mengobral kata dengan makna selangit
membuat kesombongan berkibar melebihi langit

Aku bukanlah seorang yang memahami
hingga pada saat ku coba mencari arti
dengan merenung dalam diamku
Dan terdapat hati yang tidak dapat dimengerti

Aku bukanlah seorang pertapa
maka aku harus rendah hati
Tak bolah aku bersombong hati
Karena aku bagai buih kan hilang dan berganti

Aku hanya ingin berkarya
hanya kususun kata kata tak bergema
melambangkan kekosongan sebuah jiwa
walau terkadang tak berarti dan tak bermakna

Tapi tak lelah aku untuk terus belajar
Mencari makna akan hidup dan kehidupan manusia
kendati hari ini aku seorang pembelajar
menuju pemahaman akan makna hidup di dunia

Dalam pembelajaran yang tak pernah henti
Erwin Arianto, depok 28 January 2008


Best Regard
Erwin Arianto,SE
¤¨¤ë¥¦¥£¥ó¡¡¥¢¥ê¥¢¥ó¤È
———— ——— ——— ——-

Di keheningan sebuah Malam
Sejalan waktu yang kian lalu
kucari selalu hati yang kau janji dulu
Masih kah kau ada disana menanti cinta

Diatas rindu yang membalut Tak terperi
Aku terus bergelut dengan mimpi
Mimpi memberi lebih berarti
kureguk hening kumampatkan sepi

sesekali teringat di waktu bergulir
ada sesal tertinggal
ada perih Terukir
ada cinta meninggal

kini sang mentari mengintip pada sela mega
kuhembus seluruh nafas penyesalan, kupejamkan mata
Kulupakan semua kenangan yang berbaris
kubiarkan Seluruh rasa larutkan seluruh inderaku

Sembunyikan aku
sembunyikan di antara deru waktu
sembunyikan dari belaian lembut itu
Sembunyikan Atas cinta yang telah berlalu

24 January 2007


Best Regard
Erwin Arianto,SE
¤¨¤ë¥¦¥£¥ó¡¡¥¢¥ê¥¢¥ó¤È
———— ——— ——— ——-

dunia ini sudah lama serabut
penuh lara dan sengsara
saudaraku ditindas tanpa belas kasih
anak-anak itu terbiar
tiada rasa simpati tiada lagi
semuanya membutakan mata kasih
bangkitlah.. …Allah bersama kita

segala kekejaman itu semakin leka

kita pula asyik dengan dunia dusta
sedikit yang berani meluahkan rasa
mempertahankan maruah kebenaran
diatas peri-kemanusiaan
atas rasa simpati dalam warna darah yang sama
membelai dengan alunan keikhlasan
penuh rasa kasih dan sayang
bangkitlah.. ..Allah bersama kita
senjata kita adalah doa
ukhuwah kita adalah semangat kasih
benteng kita berani atas satu kalimah
peluru kita atas nama jihad
sasaran kita atas panji kebenaran
penuh laungan takbir keberanian
menghancurkan tembok-tembok keliru
yang sudah semakin kejam diatas rasa kasih
yang sudah penuh kesesatan lara
bangkitlah.. ..Allah bersama kita
disini
suara anak-anak itu mengadu lara
penuh luka dan amat bisa sekali
mencari ibu yang sudah tiada
apatah lagi ayah yang sudah lama pergi
kejamnya mereka
merampas segala yang ada
merobek jiwa dan maruah kemanusiaan
mempersenda hukum Allah
diatas nama kehebatan kuasa diri
lupa pada saat-saat kematian menghampiri
rakus dan dayus pada cinta dunia
berhatikan nafsu iblis
bangkitlah.. ..Allah bersama kita
disini
siapa lagi yang diharapkan
ukhuwah itu kita satukan
kasih itu kita pereratkan
rasa belas kita semaikan
bangkitlah saudaraku
Allah bersama kita…
ALLAHUUAKHBAR. ….
kiriman: .::Faizah Razaly::.

Artis : Too Phat/Yasin, Diam Sastrowardoyo, Ahli Fiqir

Lagu : Alhamdulillah

Dian Sastro:

Disaat waktu berhenti…kosong

Dimensi membutakan mata,memekakkan telinga

Lalu diri menjadi hampa

Saat paradigma dunia tak lagi digunakan untuk menerka*

Sadarku akan hadirmu,mematahkan sendi2 yang biasanya tegak berdiri

Yassin:

Ult li albi bissaraha (I’m opening up my heart with honesty)

Hayya nab’idil karaha (Let’s avoid the hated and hatred)

Syakkireena a’ kulli ni’ma (Let’s remain thankful with what we have)

Ba’ ideena anil fattana (Let’s avoid all lies and sins)

Malique:

Merenungi luar jendela,mengagumi kebesaran yang Maha Esa

Ku menilai kehidupan dari sudut berbeza

Tak memadai hanya kecapi rasa selesa

Maukan harta yang mampu beli 1 semesta

Berpesta ke pagi botol bergelimpangan

Kekasih muda bukan takat berpegang tangan

Harta dan jamuan nafsu tidak berkekalan

Bila menjelang tua bukan itu jadi bekalan

Dan jangan puisi ini disalah tafsir pula

Bukan berkhutbah cuma betuli diri jua

Ingin hidup sempurna aset nilai berjuta,

saling tukar wanita,senyum dan mati tua

Bakat dikurnia jangan disalah guna

Jangan kufur nikmat yang diberi percuma

Guna kelebihan untuk hikmah bersama

Jagalah nama hidup penuh pementasan dan drama

Ada berisi ada yang kurus,ada melencong ada yang lurus bukan semuanya tulus

ada sempuna ada kurang upaya ada yang jadi buta hanya bila sudah kaya

Sebesar rumah bermula dengan sekecil bata,boleh hilang dalam sekelip mata

Ucaplah alhamdulillah bukannya sukar, kerna semana kaya atau besar

Tetap Allahuakbar! !!

Joe Flizzow:

Jadikanlah ku tentera Fisabilillah yang tertera di kalimah harap memanduilah

Entah apabila persimpangan tiba,hidup penuh rintangan harus kuhadapinya

Harapku tidak terlupa diri bila gembira,dan cuma mula mencari kau disaat hiba

Ku cuma manusia penuh dengan kesilapan tapi bisa membezakan cahaya dan kegelapan

Tabah bila dihalangan duri onak dan cobaan

Teguh bila dicobakan keruh kuasa dan perempuan

Sentiasa legar diminda,dikejar dan dipinta dari zaman bermula hingga ke akhirnya

Ku mengerti siapa ku tanpamu disisi dan apa guna posesi juga posisi

Sementara ini cuma hanya puisi,nukilan tulisan dan bisikan isi hati

Mencari keterangan,menjiwai peranan menepati pesanan janji juga saranan

Alhamdulillah atas kurniaan rezeki,moga tidak terleka dalam perjalanan ini

Ahli Fiqir:

Aku yang memandang di dalam lubuk hati,mencari- cari zat rahsia yang katanya tersembunyi

Aku yang melihat alam meliputi wujud menyertai lalu ku pindahkan alam ke dalam mata hati

Aku hakiki,aku mengerti segala yang terjadi di langit dan di bumi

Gunanya tiada fantasi, pelik dan benar,qada’ dan qadar kau berilah ku kekuatan

Agar dapat ku hindarkan segala kesesatan

Usah kau biar nafsuku terliur dari pandangan majazi ini,

aku yang hodoh lagi hina amat benar merindui

Moga cahaya lailatul tak membutakan mataku,semoga segala puji tak ku meninggi diri

Moga segala janji dapat juga ku penuhi,moga dapatku hadapi tikaman dari belakang

Lidah setajam pisau, ku tidak akan risau dengan dugaan cabaran sepanjang perjalanan

Ku pasrah ku akur 7,8,6 Alhamdulillah Syukur…

Dian Sastro:

Sujudku pun takkan memuaskan inginku

‘tuk hanturkan* sembah sedalam kalbu

Adapun kusembahkan syukur padamu ya Allah

Untuk nama,harta dan keluarga yang mencinta

Dan perjalanan yang sejauh ini tertempa

Alhamdulillah pilihan dan kesempatan

Yang membuat hamba mengerti lebih baik makna diri

Semua lebih berarti akan mudah dihayati

Alhamdulillah, Alhamdulillah, Alhamdulillah. …

Ku Pilih Kau untuk Cintaku

Kupilih kamu untuk cintaku

Dan kuyakini rasaku

Yang selalu tertuju untuk mu

Kuingin selalu berbagi

Tentang rasa dihati

Yang telah kumiliki

Untuk dirimu yang terkasihi

Cinta adalah caraku bercerita

Tentang dirimu, tentang rasaku

Caraku menatap kepergiaan,mu

Dan caraku tersenyum saat menatapmu

Caraku merindu kehadiranmu

Diamku atas kehadiranmu

Marahku atas salahmu

Caraku menyapamu dengan ceriaku

Tulisan ku tentang besarnya cintaku

Aku mencintaimu dengan bebas

Tak ada ikatan yang mebelenggu

Sehingga saat kau ingin berlabuh

Disanalah senyumku Selalu menantimu

Hingga kau yakin dan bersandar bersamaku

Kuyakin ku kan bahagaia bersandar didermaga ku bersamamu

Depok 17 July 2007, 22:08

Best Regard
Erwin Arianto,SE
¤¨¤ë¥¦¥£¥ó¡¡¥¢¥ê¥¢¥ó¤È
———— ——— ——— ——-

Lembayung Senja Merah

Waktu terus bergulir melaju tak tertahan
Matahari senja pulang keperaduan
Berganti dengan sang rembulan malam
Memberi terang pada sang kelam

Sungai rindu mengalir di dalam hati
Mengikuti liku-liku tak bertepi
Membawa pesona dirimu dalam diri
Atas keinginan dan rasa terbawa bersama arus sendiri

Pada suatu waktu tak tertuju
Ku coba melukis bayangan di dalam air itu
Tapi Semua hilang tak berarti
Walaupun ku coba dengan pahat rasa di hati

Kehadiran mu adalah semu
Seperti sebuah fatamorgana di sahara
Walau indah tak dapat tersentuh kalbu
Hanya membuat haus dahaga

Lembayung senja merah
Kau ada tapi seperti tiada
Kau nyata hanya di pelupuk mata
Kau selalu bermain dalam Bumiku
Biarlah kau ada tanpa bisa ku jamah
Karena kau tetaplah yang terindah

Dalam Perenungan Malamku, Hanya coba menulis
Depok 14 Augustus 2007, 22:01
Erwin Arianto


Tajuk-tajuk Sastera

Alhaddad's Blog Stats

  • 25,687 kali dilawati

Alhaddad’s arkid

Alhaddad’s kalendar

April 2021
I S R K J S A
 1234
567891011
12131415161718
19202122232425
2627282930  

Pengumuman Alhadaddad’s

Kebanyakan artikel di dalam blog ini adalah dari sumber-sumber lain. bukan sepenuhnya karya asli penulis. Harap maklum.

Top Clicks

  • Tiada

Flickr Photos