Dunia Sastera

Archive for Januari 17th, 2008

Subuh itu….
Sejuk dan dinginku hangat….
Di dampingi seorang wanita bernama isteri…
Di bibirku menguntum senyuman paling indah…
Dengan gelagak anak kecil bernama anak….
.
Subuh itu….
Terlalu indah…. hanyut dalam impian mimpi…
Impian harapan yang terputus di jalanan…..
Dalam gema doa bertali… setelah wajib dan sunatku….
Dalam sejuk, dingin dan hangat alam….
.
Subuh itu….
Celik ku payah… Bangkitku pulas…
Lenaku enak… Terbuai mimpi indah….
Sayang kutinggalkan beradu, sayang kutinggalkan mimpi..
Ku gempal janji seorang hamba. Ku cari tulus dalam diri..
Disaat laungan sayup azan kalimah terahir…

Subuh itu…
ku bankit dengan kalimah…
Astarfirullah..ha’adzim, Astarfirullah..ha’adzim…
Allahuakbar, Allahuakbar, Allahuakbar….
Lailahailallah Muhamadarasulullah
Syukur Alhamdulillah……
Hanya padamu aku berserah ya Allah….

Demi seorang teman….
Kita cuba merawat hatinya, merawat kesunyiannya…
Demi seorang teman…
Kita cuba memberinya terbaik, membuang segala buruknya…
Demi seorang teman…
Kita cuba kongsi segala, pahit manis kehidupan..
Demi seorang teman…
Kita cuba untuk faham, ke lubuk hati paling dalam…
Demi seorang teman…
Kita kadang melepaskan diri kita, menjadi orang lain…

Tapi kadang kita lupa….
Kita bukan merawat hati dan kesunyiannya…
Tapi makin membuat hati dan kesunyian itu parah….
Tapi kadang kita lupa….
Kita bukan memberinya terbaik dan membuang buruknya…
Tapi kita memberinya keburukan dan menambahkan lagi keburukannya….
Tapi kadang kita lupa…
Kita bukan berkongsi pahit manis kehidupan
Tapi kita sedang membebaninye dengan masalah….
Tapi kadang kita lupa…
Kita bukan cuba untuk memahaminya..
Tapi sedang menyelongkar segala peribadinya…
Tapi kadang kita lupa….
Dengan melepaskan diri kita dan menjadi orang lain…
Kita sebenarnaya berbohong dalam ikatan…

Teman….
Mungkin ini lah aku.. tanpa aku sedar… melukaimu tanpa niat…
Teman …
Mungkin ini lah aku… tanpa aku sedar… memburukkanmu tanpa niat..
Teman…
Mungkin ini lah aku.. tanpa aku sedar… membebanimu tanpa niat
Teman…
Mungkin ini lah aku tanpa aku sedar… menyelongkar peribadimu tanpa niat.
Teman..
Mungkin ini lah aku… tanpa aku sedar… membohongimu tanpa niat….
Teman…
Hanya ribuan maaf yang mampu ku pohon.. dengan penuh segala kejujuran
Teman…
Hanya doa mampu ku hadiahkan, agar dibibirmu sentiasa menguntum senyum.
Maaf kan aku teman..

Karya asli : Alhaddad

Ku tawan hati luka..
Di saat jatuh yang sakit
Dengan segala payah yang getir
Dengan hirisan luka yang pedih
Ku cuba bangun dari jatuh yang sakit

Pandang kabur ke dada langit
Berdiri gigil di pasak bumi
Ku kepal sisa semangat
Berdoa harap kekuatan
Padamu yang tetap hidup yang kekal abadi…

Tanah… enkau la asas ku
Air.. engkau la perjalanan ku
Api.. engkau la semangat ku
Angin.. engkau la kekuatanku
Setelah bangun dari jatuh yang sakit

Setelah bangun dari jatuh yang sakit
Tak ingin lagi aku menoleh kebelakang
Menoleh pada kesakitan
Menoleh pada parut luka
Biar la semuanye luput dalam ingatan
Tenggelam di telan zaman
Dan aku tidak ingin lagi jatuh……

karya asli: Alhaddads

Hadir ku…
Bukan untuk menambah luka…
Hadir ku…
Bukan untuk mencuri hatimu…
Hadir ku…
Hanya sebagai teman…
Teman mu..
Yang menemani mu di kala sunyi..
Teman mu….
Yang menemani mu di kala luka..
Teman mu…
Yang menemani mu dikala sedih..
Teman mu..
Yang sedia mendengar keluh resah mu..
Teman mu..
Yang sedia mendengar jeritmu..
Teman mu…
Yang sedia setia disisi mu…

Teman mu…
Yang tidak pernah lupa memohon maaf…
Teman mu…
Yang tidak pernah lupa mendoakan kebahagiaanmu..
Sesunguhnya hadir ku adalah sebagai temanmu….

Karya asli : Alhaddad


Tajuk-tajuk Sastera

Alhaddad's Blog Stats

  • 25,729 kali dilawati

Alhaddad’s arkid

Alhaddad’s kalendar

Januari 2008
I S R K J S A
 123456
78910111213
14151617181920
21222324252627
28293031  

Pengumuman Alhadaddad’s

Kebanyakan artikel di dalam blog ini adalah dari sumber-sumber lain. bukan sepenuhnya karya asli penulis. Harap maklum.

Top Clicks

  • Tiada

Flickr Photos